9.12.15

River Tubing di Kali Oyo

Ini merupakan lanjutan kisah perjalanan saya menyusuri Jogja dan Dieng, lebih tepatnya masih serangkaian perjalanan saat Cave Tubing di Goa Pindul. Jadi hari itu kami langsung membeli dua tiket yang pertama untuk Cave Tubing dan yang kedua River Tubing. Mohon jangan tanya saya berapa HTM nya karena sesungguhnya saya sudah lupa :D. Mungkin bisa di cari di mbah google saja.



Sesudah acara Cave Tubing dan foto-foto selesai, dengan kostum yang sama saat Cave Tubing, kami diajak pemandu ke base camp untuk menaiki mobil menuju pinggiran Kali Oyo. Awalnya saya berpikir bahwa kami akan benar-benar naik mobil seperti angkutan umum. Namun rupanya itu adalah sebentuk mobil bak terbuka. Jadi tidak hanya kelompok kami saja (yang berisi 4 orang) namun kami bercampur dengan kelompok lainnya didalam mobil itu dengan penuh sesak. Saya sampai terhimpit di pojokan. Perjalanan menaiki mobil bak terbuka itu cukup mendebarkan buat saya. Saya sudah seperti diajak offroad. Jalanan yang berbatu dan becek membuat mobil bak terombang-ambing kanan dan kiri. Belum harus menghindari ranting-ranting panjang yang melintang.



river tubing 1Akhirnya sampailah kami di pinggiran Kali Oyo namun pemandangan yang ada didepan saya tidak sesuai ekspektasi saya. Awalnya dalam perjalanan saya mulai deg-degan karena akan menghadapi arus kali yang cepat namun nyatanya, setelah melihat langsung, arusnya pelan ditambah kalinya pun sama-sama berwarna cokelat, sodara-sodara!!! Dipinggir Kali Oyo kami di briefing lagi oleh pemandu. Berhubung kalinya cokelat, kedalamannya pun tidak bisa kita prediksi, ditambah lagi banyak sekali bebatuan jadi kita harus selalu ada diatas ban dan saling berpegangan antara ban satu dengan yang lainnya. Itulah yang kami lakukan segera setelah kami masuk kedalam air. Dan yak, sesegera itu juga badan saya gatal-gatal. Sepanjang menyusuri Kali Oyo saya tak berhenti menggaruk badan saya. Kalau kaki saya keluarkan dari air ampun panasnya kena paparan matahari, tapi kalau saya masukan dalam air yang ada saya gatal-gatal tiada henti. Saya menyesal kenapa tidak menggunakan legging panjang saja. Disinilah saya kecewa dengan aktifitas tersebut. Ditambah lagi arus yang tidak terlalu deras dan pemandangan yang tidak terlalu menarik untuk dilihat membuat saya terkantuk-kantuk.



Ditengah-tengah perjalanan Kali Oyo, yang juga merupakan bagian dari River Tubing kita mengikuti kerumunan untuk turun di pinggiran sebuah air terjun. Nah disitulah saya merasakan segar sekali. Saya bisa membasuh tubuh saya yang gatal-gatal cuman airnya duingiiiiiinnnn jadinya yang dibasuh cuman dari kaki kebawah, hwehehehe. Disebelah air terjun ini juga ada tebing yang dipakai untuk main loncat-loncatan... ahahaha. Ya iya karena disini justru adrenalin kita terpacu, berani atau tidak untuk terjun dari tebing setinggi 5m. Selama jantung kita sehat dan tidak merasa sakit kita diizinkan loncat disitu. Namun saya tidak berani, jadi saya melewatinya termasuk rombongan saya yang lainnya.



Setelah asyik membasuh badan dari air terjun kami pun melanjutkan perjalanan River Tubing sampai selesai dan kembali ke base camp dengan menggunakan mobil bak yang nunggunya ampun deh lama banget. Durasi yang ditempuh dari awal masuk Kali Oyo hingga keluar lagi itu lumayan lama dan enak banget buat bobo siang. Kurang lebih ada loh 1 jam. Oh ya, kalau di Kali Oyo ini tidak terlihat ramai seramai saat di Goa Pindul berhubung lebar kalinya cukup besar dan panjang. Hanya pada saat mau start pertama saja kita harus tunggu giliran dan pada saat bermain air terjun.



river tubing 2



river tubing 4



  river tubing 3



river tubing 5



Intinya siyh main-main di River Tubing ini tidak begitu berkesan buat saya, cuman foto-fotonya saja yang saya senangi. Eh tapi saat sedang menunggu mobil bak untuk kembali ke base camp, mata saya sedikit disegarkan dengan hamparan sawah hijau yang tidak terlalu luas. Terlihat sangat teduh sekali.



river tubing 6



Kalau kamu sudah pernahkah bermain River Tubing ini? Yang sudah yuk di share :)



Regards,



sans-sign



river tubing 1

38 komentar:

  1. rafting yang seru dan ternyata saya sudah beberapa tahun gak ngerafting lagi

    BalasHapus
  2. Aku penasaran ko ada temanmu San mukanya ditutup hehe.. kan bisa terkenal ya klo terlihat wajahnya :D .

    BalasHapus
  3. keren bangettt....., seneng deh bisa ngikuti perjalanannya, seperti berasa ada di sana. thanks sharingnya ya...

    BalasHapus
  4. Jaman kecil saya tuh puas main di kali...

    BalasHapus
  5. Duhh, seru banget yaaa bisa liburan begitu

    BalasHapus
  6. Aku belum pernah ke sana, kayaknya seru banget ya mbaa :D

    BalasHapus
  7. silau juga ya mbak kayaknya..emang enake pas mendung,,eh tapi..kalau banjir ngeri pula

    BalasHapus
  8. rafting di oyo ini katanay ektrim ya

    BalasHapus
  9. Lumayan juga ya adrenalinnya waktu loncat dari ketinggian lima meter itu ya, sama waktu diri kita di atas ban dibawa arus. But anyway bagus sih buat kebersamaan dan pose-pose legendaris yang ala menantang maut begitu Mbak :hihi. Cuma panasnya ya, saya bisa membayangkan, mesti terik banget. Keluar-keluar langsung gosong deh...

    BalasHapus
  10. Hmm airnya yang coklat, ga bersih jadi bikin gatel gatel kali ya...hiiiy

    BalasHapus
  11. Ehehehe seru siyh tapi nggak suka bagian gatel-gatelnya :(

    BalasHapus
  12. Ehehehe, karena satu dan lain hal tidak bisa dipampang gambarnya. Tapi sayang foto-fotonya kebanyakan ada teman saya itu :D

    BalasHapus
  13. Ahhh terima kasih banyak mba. Mudah-mudahan bermanfaat terus bisa kesana juga :)

    BalasHapus
  14. Ehehe iya ya... Tapi zaman saya kecil kalinya masih seger-seger nggak bikin gatel :D

    BalasHapus
  15. Ahhh saya jadi kangen juga liburan begini :D

    BalasHapus
  16. Seru siyh mba, secara saya itu penikmat Yogya dan sekitarnya banget, ngangenin dan pengen balik terus. Ya cuman gatel-gatel aja yang saya nggak tahan :D

    BalasHapus
  17. Silau banget mba waktu itu. Padahal musim hujan tapi pas kesana terik sama sekali cuman becek saja. Nah bener siyh kalo banjir nggak kebayang :D

    BalasHapus
  18. Mmmm waktu itu jujur buat saya nggak ekstrim, saya cenderung ngantuk. Awalnya dah ngeri-ngeri lebay karena seumur-umur belum pernah rafting tapi saya malah ngantuk. Kayaknya yang ekstrim yang loncat 5m itu. Jujur itu saya nggak berani :D

    BalasHapus
  19. Hehehe itulah saya nggak berani loncattt :D dan nggak ada yang berani dari rombongan kita hahaha... Nah itu dia udah terik bannya berwarna hitam pula, jadi kalo geser posisi tetap nggak nyaman bannya keburu panas :D

    BalasHapus
  20. Wuahh saya bener-bener saat itu menyesal nggak pake celana panjang, gatelnya pollll bahkan setengah menyesal membeli tiket river tubing itu :D

    BalasHapus
  21. Goa pindul nih impian sejak dulu. Aku ngakak baca bagian kamu terkantuk2 selama menyusuri sungai. Terbayang silir-silir anginnya :D

    BalasHapus
  22. Wuikikiki didalam goa itu kan adem-adem gelap gitu mba terus terombang-ambing bersama arus yang tenang duh itu rasanya leyeh-leyeh di atas kasur. Ngantukkkkk :D

    BalasHapus
  23. Hahaha kalo say dulu abis arung jeram langsung sireman pake detol. Ampuh ilangin gatal :)

    BalasHapus
  24. mbak.. seriusan deh, saya yg org jogja belum pernah malaj kesana ahahahah

    BalasHapus
  25. kalo arusnya pelan mungkin kurang greget ya arung jeramnya, hihii

    tapi aku satu kalipun masih ciut nyalinya kalo olahraga air...takut tenggelam...maklum bisanya baru renang gaya batu kikikik

    BalasHapus
  26. wahhhh arusnya ga sesuai ekspektasi, pasti kurang greget atuh ya...tapi aku masih ciut nyalinya kalo disuruh olah raga air....takut tenggelem...maklum baru bbisa renang gaya batu :D

    BalasHapus
  27. Heeh... Nggak sesuai gambarnya juga :D Cuman ada beberapa arus yang bikin deg-degan, takut kakinya kena batu

    BalasHapus
  28. Weheheheh kalo saya kayaknya satu botol nggak cukup tuh :D

    BalasHapus
  29. Ihihihi tapi saya pun besar di Jakarta belum pernah naik puncak monas :D

    BalasHapus
  30. Iya betul mba,, nggak gregettt...
    Ehehe tapi aman kok, kita kan pakai ban besar di jaga pemadunya juga :)

    BalasHapus
  31. Pernah...jujur tidak terlalu enjoy karena posisi duduknya mengingatkan pada posisi di bangku di dokter ginekolog..*sigh* untuk pria ok ok saja mungkin.. bagaimanapun unik ya wisata inu

    BalasHapus
  32. Ahaha iya juga ya mba,.. Berarti kurang suka main ban di waterboom dong mba? :D
    Tapi bener mba itu unik banget, ahhh jadi pengen jalan-jalan lagi...

    BalasHapus
  33. Safe kok mba winny, selama selalu berpegangan pada bannya.
    Pemandunya juga selalu menjaga disamping kita.

    BalasHapus

About

authorHello, my name is Sandrine. I'm a working mom who loves to read and wander.
Learn More →



Total Tayangan Halaman