11.12.15

Desember Penuh Cinta

Nggak berasa tahu-tahu kita sudah ada di penghujung tahun 2015. Rasa-rasanya saya baru merasakan liburan akhir tahun eh sekarang sudah mau liburan lagi. Liburan ini memanglah satu yang selalu saya nanti-nanti tiap tahunnya. Karena hanya dimomen inilah (termasuk momen lebaran) saya dan suami mendapat libur yang amat panjang dari tempat kami bekerja. Kami bisa sama-sama leyeh-leyeh dirumah selama10 hari sambil bersilaturahmi kerumah keluarga. Cuman nggak enaknya, THR jadi seret.. ret.. ret. :D



Sedikit kilas balik tahun 2015 ini hidup saya nggak pernah datar sama dengan tahun-tahun yang sebelumnya. Ada saja yang baru. Kalau di tahun 2014 momen terbesar saya adalah menikah, di tahun 2015 ini saya tengah mengandung.



Baca Juga: Persiapan SanWa Si Calon Ibu


Yang saya syukuri dari tahun 2015 ini, saya diizinkan untuk menikmati waktu berdua dengan suami selama hampir 8 bulan sejak kami menikah. Kami tidak menunda kehamilan, namun memang saya berdoa jika Yang Diatas mengizinkan saya ingin menikmati dulu waktu pacaran berdua paling tidak sekitar 6 bulanan.



Awalnya memang ada perasaan kuatir dan merasa bersalah. Karena sesungguhnya 2 bulan setelah saya menikah saya sudah dikaruniai keturunan, namun Yang Diatas berkata lain. Janin yang masih berumur 4 minggu itu rupanya gugur. Entah apakah karena keinginan saya itu atau bukan. Namun saya menyadari kelihatannya itu memang bukan momen yang tepat untuk kami mulai bersiap-siap menambah tanggung jawab baru. Sekarang saya yakin, April 2015 adalah  momen yang tepat bagi kami di karunia keturunan. Saya dan suami pun terus berdoa agar kelahiran ini tepat pada waktunya.



 



Di Desember 2015 yang penuh cinta ini, sebagai manusia saya meminta kembali, berdoa, agar anak ini lahir tepat pada waktunya. Saya pun meminta dengan sangat spesifik, jika itu kehendak-Nya, anak ini dapat lahir di minggu-minggu awal tahun. Saya ingin menjadikannya momen indah diawal tahun 2016. Mengapa Desember ini saya sebut penuh cinta karena tidak hanya saya saja yang menantikan si buah hati melainkan juga setiap orang yang disekeliling saya menantikan dedek bayi lahir kedunia dengan cintanya masing-masing. Ahhh saya jadi merasa berbunga-bunga. Ini pun jadi menambah resolusi tahun baru saya untuk menjadi seorang ibu yang produktif bagi anak dan suami. Terlebih-lebih juga bagi cita-cita saya untuk bisa menjadi pribadi yang lebih bermanfaat bagi sekililing terutama Thesis saya bisa cepat selesai dan kegiatan ngeblog saya semakin lancar jaya!!!! :D



Inilah cerita Desember & Me, Mana Ceritamu?



Regards,



sans-sign



IMG_0746



31 komentar:

  1. semoga sehat selalu kandungannya mbak, dan thesisnya segera selesai, aamiin

    BalasHapus
  2. Amin. Semoga semua doamu dikabulkan San

    BalasHapus
  3. Di amin kan semua harapannya ya :)

    BalasHapus
  4. Ikut berduka cita untuk calon bayimu yang pertama ya San. Tuhan menciptakan kejadian memang selalu ada hikmahnya. Semoga lancar sampai melahirkan nanti dan setelahnya. Tesisnya juga cepet selesai :)

    BalasHapus
  5. Aduh Mbak, betulan, sehat selalu ya, semoga persalinannya lancar dan tak ada halangan :hehe. Desember agaknya bulan yang sangat membahagiakan untuk dirimu, semoga bulan-bulan lainnya juga. Sukses terus, ya!

    BalasHapus
  6. I feel the happiness and love San! :) This lost is so warm. Lancar semua ya rencananya.

    BalasHapus
  7. Turut senang mbak bisa aktif lagi blogging, dan semoga lancar jaya, sehat, selamat untuk kehamilan dan nanti kelahirannya..

    BalasHapus
  8. Aminnnnn makasih banyak ya mba :)

    BalasHapus
  9. Aminnnn makasih banyak ya mas Ryan :)

    BalasHapus
  10. Aminnnn terima kasih banyak ya mba :)

    BalasHapus
  11. Aminnnn... Terima kasih banyak ya mba :)

    BalasHapus
  12. Yup somehow that lost brought something so much brighter only sometimes we could not see at first.
    Aminnnn makasih banyak ya mas Dani

    BalasHapus
  13. "He has made everything beautiful in its time". Lancar untuk semua persiapanmu ya mba Sandrine. Good luck for your thesis as well.

    BalasHapus
  14. kesibukan banyak, jaga kesehaatan kakak

    sehat ya, buat dedeknyaa...


    notedcupu.com

    BalasHapus
  15. Aminnnn... His time is always beautiful too :)
    Makasih mba Wien :)

    BalasHapus
  16. Hehehehe terima kasih banyak mas Gara.
    Membahagiakan sekaligus mendebarkan sekali :D
    Aminnn... sukses selalu untuk mas juga ya :)

    BalasHapus
  17. Iya Mbak, sama-sama :)).

    BalasHapus
  18. Amin... Amiinn... Semoga semua dilancarkan ya mbak ^^

    BalasHapus
  19. Sama-sama mba Sandrine :)

    BalasHapus
  20. Aminnn.... Terima kasih banyak ya mba :)

    BalasHapus
  21. Hehe, jadi inget dulu stelah nikah aku jg berharap bs pacaran dlu. Tapi kemudian ngerasa kuatir, jgn2 gk dikasi anak. Tp syukurlah hepi ending ya mba.. Smoga kehamilanmu lancar, lahir selamat sehat tepat waktu. Aamiin

    BalasHapus
  22. Iya mba, saat itu sempat merasa gitu tapi bersyukur waktunya selalu tepat :)
    Aminnn, terima kasih banyak ya mba :)

    BalasHapus
  23. Congrats for you and your baby....

    BalasHapus
  24. Ijinkan saya turut mendoakan, semoga tesis Mbak San bisa segera selesai, semoga Mbak San selalu sehat hingga nanti menjelang kelahiran, semoga sang anak nanti lahir dengan baik, dengan sehat, dan sempurna. Aamiin. :)

    Selalu jaga kesehatan dan jangan terlalu memforsir fisik ya Mbak. ^^


    Salam kenal, Mbak! :D

    BalasHapus
  25. Terima kasih banyak atas semua doanya mas :)
    Salam kenal juga untuk mas dan salam sukses selalu :)

    BalasHapus
  26. Yang aku pahami tentang Desember adalah mencari waktu tepat untuk berlibur, dan memenangkan diri di kos saat Tahun Baru :-D

    BalasHapus
  27. Memang akhir tahun memiliki tingkat aura liburan yang sangat tinggi ya :D

    BalasHapus

About

authorHello, my name is Sandrine. I'm a working mom who loves to read and wander.
Learn More →



Total Tayangan Halaman